Dave's Panic Attack


Ini adalah sedikit cerita kecil tentang drummer Pearl Jam yang banyak menjadi pujaan banyak orang: David James Abbruzzese. Beberapa adalah penggemar gila, sampai-sampai seorang teman saya yang Batak menamai putranya dengan nama Abbruzzese.

Hari itu tanggal 20 November 1994, Nacogdoches, Texas adalah tempat yang mendapat giliran konser Pearl Jam dalam rangkaian tur Vs-nya. Sebelumnya, Dave mengalami minggu yang kurang baik. Berita seorang teman yang mati karena AIDS, ditambah lagi hidung meler karena flu yang menyebabkan dia banyak mendapatkan suntikan antibiotik dan kunjungan teman-temannya dari Dallas membuat dia kurang tidur.
Pearl Jam baru sampai di Nacogdoches (nama kota yang aneh!) di hari yang sama dengan tanggal show tepatnya jam 7 pagi. Dengan serangkaian kondisi itu, fisik dave jadi nggak karu-karuan . "Pikiran gw kacau banget", kata Dave, "keknya gw kayak sebentar ada di jalan terus tiba-tiba naik panggung."
Dave fikir kondisinya baik-baik saja sampai waktu dia main ditengah-tengah lagu Deep yang merupakan lagu ke empat di setlist. Dia bilang kalau dia "kena serangan panik yang parah banget". "saat itu temen-temen gw ada diasana, nonton gw, jadi gw berusaha ngasih sesuatu yang lebih, itu jadi salah satu pemicunya." kata Dave, "Gw mati rasa dari leher ke bawah, berasa kek "bad acid trip" aja. Gua ngerasa ketakutan banget dan panik, dan nafas gw sesek. Sekitar sejam dan lima belas menit kemudian gw maen dalam keadaan nggak sadar, muntah-muntah, dan lainnya."

Rupanya Dave berhasil juga ngadepin keadaan itu sampe lagu terakhir setlist. Setelah itu dia semaput. Dia minta dibawa ke rumah sakit. Parahnya, anggota ben yang lain nggak kelihatan ngerasa kasihan gitu. Sheri Finemen, seorang yang nyaksiin kejadian di backstage bilang "Gw bisa liat kalo Stone sama Mike sedikit perduli, ya cuman nggak lebih kek orang yang masih nanya "Jadi Dave lu bakal bisa maen encore kagak?"
Selanjutnya, beberapa menit kemudian, di panggung Eddie bilang sama penonton: "Kami lagi ketakutan banget nih, keknya ada yang nggak beres sama Dave-si drummer, dia kek pingsan gitu di backstage. Mungkin terlalu bersemangat maen di kampung halaman."

Akhirnya Pearl Jam ngelanjutin encore tanpa Dave. Selanjutnya, 3 lagu dibawain dengan akustikan doang, lalu Eddie manggil Blackie Onasis buat ngebantu mereka nyanyiin " Rockin' In The Free World. Sementara itu, Dave digotong ke ruang emergency dimana dia ngabisin tiga jam disana nahan sakit sebelum akhirnya diidagnosa kelelahan. Dia nggak siap dengan penyambutan anggota band yang lain yang begitu dingin sekembalinya ke bus.

Fineman, salah seorang crew inget banget kejadian baliknya dave ke bus. "Sekembalinya dari rumah sakit ke our bus, sopir bus nyapa kami, 'hey kawan, kamu baik-baik saja?' dia nyoba inget-inget " dan Eric bilang 'Hey, apa kabar?' dan itu doang, yang lainnya nggak nyapa sama sekali. Semuanya lagi pada duduk longe bus dibelakang pas kita dateng, terus mereka nengok gitu ke Dave, nggak ngomong apa2 terus balik lagi ngelakuin apa yang mereka lagi kerjain.

Beberapa menit kemudian Dave mondar mandir di bus dan bergumam "Makasih ye dah pada ngerawat gw... makasih dah pada peduli... seneng banget kalian pada merhatiin gw..." sebelum dia balik ke tempat tidurnya karena frustasi. Satu per satu, malam itu, kata Finemann, mereka nanyain kabar Dave, tapi nggak ada yang langsung ngomong ke Dave. (bersambung... Taxi dah nungguin mau ke bandung nonton Andmore...)

Well, saya sudah balik dari bandung nih, oh iya ada sedikit serita, pas ke Bandung itu, buku rujukan saya buat bikin tulisan ini "Five Against One : The Pearl Jam Story" ketinggalan di taksi dan baru semalam dibalikin jadi saya baru bisa ngadaptasi artikel lagi. Okelah saya lanjutin aja ceritanya,


Fineman lalu cerita lagi waktu itu dia sedang tidur-tiduran, dan Eddie dateng dan nanya ke dia : "Hey, Sheri... Gimana kabar Dave?" Lalu kita ngobrol seru banget dan gw bilang ke gw sendiri "ini Eddie yang gw kenal". Lalu Dave dateng, dan eddie baru aja berdiri, terus dia pergi begitu saja. Ditengah semuanya dia pergi begitu saja. Saya fikir "Jelas banget ada yang nggak beres nih"


Dave dibayang-bayangi serangan panik ini dikeseluruhan show sisa tur. "Satu serangan itu udah bikin gw ngerasa sendiri, karena nggak ada yang perduli ma gw." Katanya. "Gw si nyoba buat lanjut, tapi begitu gw berasa secara fisik nggak beres, Ya Tuhan, serangan panik itu kejadian lagi." Parah banget.


"Setiap show gw didatangi serangan panik ini" kata Dave, "Jadi gw coba ngobrol soal ini di satu ruangan sama semua anggota ben lain, gw coba gambarin apa yang terjadi sama gw, gw bilang ini persoalan yang besar, gw berasa takut dan pasti muntah-muntah sebelum show. Gw bilang kalo gw butuh beberapa hari cuti, gw bilang gw bener-bener kehilangan kontrol dan pastinya gw nggak bisa ngelakuin itu lagi.


"Ditengah tengah gw lagi ngomong ke mereka, gw angkat kepala gw dan gw nggak ngelihat satupun mereka disana, mereka dah pada kabur"


Di sisa tour, Dave selalu bilang ke dirinya "Gw kapok ngomong ke mereka, gw mesti bisa ngelakuin ini." Katanya " Gw bakal ngumpet di kamer hotel, pergi sound check, lalu balik lagi ke hotel, dan kalo show itu jam 8.30, gw punya orang yang bakal jemput gw pas jam 8, setelah show gw bakal langsung balik lagi ke hotel. " Jimmy Shoaf, Jr. teknisi drum Dave, mulai nyimpen Valium disakunya pas show, jadi kalau Dave kena serangan pas dia di panggung dia bisa make. "Tapi itu jarang banget" Dave bilang "Dengan gw tau si Shoaf pegang itu barang aja udah menolong banget"


Masalah ini muncul lagi pas tour sdelanjutnya di musim semi, tapi saat itu Dave nggak bilang ke anggota ben lain " mereka nggak ada yang perduli" 


"Gw ngomong ke Kelly soal ini" dan dia cuman bilang "well, semoga itu berhasil" (habis)


Comments

Popular posts from this blog

Karya Besar Vincent van Gogh

11 Lagu Wajib Anak Tongkrongan Depan Gang Tahun 90'an

Pearl Jam Vs Nirvana ?