(Bila) Saya Bosan Dengan (Grup Musik) Grunge

SNSD di Malaysia taken from MSN.com

Kalo kamu suka grunge terus musti tiap hari dengerin musik grunge gituh? kalo gw sih gak gitu kaliii.. gua sendiri terkadang bosen dengering musik grunge atau bahkan bosen dengerin musik. Terus apa hubungannya sama gambar Grup pop Korea SNSD diatas?, nggak terlalu ada, saya suka aja liat fotonya.

Jenis musik itu banyak banget, mulai dari punk dan turunannya, pop dan turunannya, rock dan turunannya, metal dan turunannya, dangdut dan turunannya, grunge dan turunannya. banyak banget deh. nggak kelar 2000 kata kalo gw musti tulisin disini. Kadang juga ada transgenre (bukan transgender) rock-dut (rock dangdut), rock metal, pop rock, keroncong dangdut, tarling dangdut, banyak lagi deh.

Nah kalo menurut gue sih dengerin musik tuh kayak makan, kalo gw orang indonesia ya makan nasi, cuman lauknya itu ya musti ganti ganti, kadang tempe kadang tahu, kadang daging, nasinya aja kadang ganti-ganti kadang pake lontong, pake mie, pake jagung nah kan, kenapa? bosen kalo itu-itu mulu.



Musik juga sama gitu, kalo lu dengerin dangdut terus ngaca pasti muka lo dah mirip megi zet, ato lo dengerin nirvana mulu, bawaannya pengen banting2 gitar mulu, ato cewek yang sukanya dengerin pearl jam pasti kalo ngimpi ngeliat mukannya eddie vedder terus, apalagi yang dengerin metal, di wc lagi boker aja dia headbanging, Kalo dangdut nih ye, bawaanya pengen jalan-jalan terus, nyari Orkes Dorong.

Gua serius nih, ada orang yang fanatik gituh, saking fanatiknya dia nggak mau tuh dengerin musik laen, Haram katanya. Ada tuh anak grunge yang gak mau makan di warteg yang sukanya nyetel lagu dangdut, atau ada juga tuh anak K-Pop yang jijik dengerin musik metal, haha.

Ngedengerin musik yang beragam bisa membuat kita seneng juga lho. Lo pikir lo nggak akan suka musik keroncong? Siapa bilang, darah daging, otak kita tuh sama sama orang yang seneng ama musik keroncong, jadi banyak kemungkinan kita juga suka keroncong. Lo pikir kalo lo sukanya musik klasik kita nggak ada kemungkinan suka musik metal? Nggak juga tuh. Lo pikir karena selama ini cuma dengerin Alice in Chain jadi nggak akan suka Pearl Jam gituh? Ah nggak juga, semua ada kemungkinannya. Masalahnya adalah kita terbuka ato nggak untuk menerima hal-hal yang baru.

Dengerin musik apa aja deh, hajar. Lo tau Kurt Cobain itu dengerinnya musik apa? Beatles, Led Zeppelin, Melvins, Aerosmith, AC/DC,  Bikini Kill, Black Flag, Black Sabbath, Sonic Youth , The Stooges banyak deh, bahkan ada neh website yang ngumpulin data-data grup musik yang disuka Kurt Cobain nggak kurang darin 50 grup lu coba aje deh liat sendiri di http://www.npr.org/2011/09/19/140487084/the-mix-50-artists-who-inspired-kurt-cobain , iseng banget ni orang.

shavedneck.com

Tuh kan gua bilang apa, dengerin musik yang banyak. Ini penting banget lho buat anak ben yang suka bikin-bikin lagu, ben-ben gituh yang suka nyiptain lagu-lagu, dengerin deh musik dari berbagai referensi. Kenapa? Supaya kalo bikin lagu sealbum jangan melulu mirip terus lagu Rape Me nya Nirvana karena dengerinnya Nirvana doang, Kalo perlu lu bikin genre musik baru. Kenapa? Karena lu kan anak grunge, hehehe, bukan itu ding, karena pendenger musik perlu sesuatu yang fresh, lagu-lagu yang bisa ngasih oksigen ke kuping dan otak.

Gimana logikanya? Beli CD/record/kaset itu pake duit, kecuali emang lu udah kebanyakan duit terus ngasih lagu-lagu lu gratis sealbum, atau udah nyerah sama teknologi karena maraknya download ilegal. Kenapa lu musti dapetin duit dari jualan CD/record/kaset karena salah satu tolak ukur keberhasilan suatu album ya pada penjualan CD/record/kaset.

Memang penjualan CD/record/kaset  bukan tolak ukur yang mutlak, tapi gw sih pengen kita ngeliat sama-sama sejarah Sub Pop, label-label kek Sub-Pop ini hidup ya karena penjualan CD/record/kaset, terus ben-ben grunge kayak nirvana dan Mudhoney dan lain-lain itu dilirik label Major karena penjualan record mereka bagus. Nah sekarang musti dibalik juga, apa yang membuat orang ngebeli hasil rekaman ben lu, ya karena lagu-lagu lu disuka, dan gw yakin kalo referensi lu banyak sebagai pencipta lagu, lagu-lagu lu nggak akan stuck gitu-gitu aja suaranya. Terus terang kalo enek dengernya, dan gua pribadi sih nggak akan segan-segan skip tuh lagu, alias nggak dengerin sampe akhir.

Dan yang buat yang suka ekstrim suka download membabi buta tanpa membeli Cd aseli ben pavoritnya, pelan-pelan beli, apalagi artis-artis dalam negeri, musti kita apresiasi setinggi tingginya, yang real aja, beli CD nya, beli kaosnya, simple, supaya mereka bisa punya duit buat bikin album lagi, nyiptain lagu lagi, rekaman lagi, mereka juga bisa beli CD artis laennya nambah referensinya, makin bagus bikin lagunya. Gitu.

Kayaknya gampang ya, nggak juga. susah itu. Kang Jimo Drexter kemaren anterin kaos mushafear ke rumah gue, dia bilang jual 100 CD aja susahnya minta ampun hahaha, padahal dia udah cetak 1000 CD gua bilang gratisin aja, pasti banyak yang mau hahaha.

Wah jadi kemana-mana ya, kembali ke awal topik. Intinya ya gua sih dengerin musik apa aja, terbuka. Caranya yang paling gampang ya pake internet, Youtube itu gratis dan legal. Gua sih biasanya sebelum beli cd itu review lagu-lagu ben/artis yang gua baru kenal dari youtube, denger gratis. Atau kalo nggak lu bisa search Wikipedia artis favorit lo, nah biasanya kan ada influence atau related artist tuh, coba aja lo kubek2 tuh related artist, kali aja ada musik baru yang nyantol di kuping. Dan banyak deh cara-cara lainnya selain internet.

Akhir kata, gua mau ngulangi nih, buat ben-ben yang merasa beraliran grunge nggak ada salahnya nyoba ngeksplor musik lo lebih jauh lagi, lagi, lagi dan lagi, kalo lagu lo bagus, tentu pendengar akan bisa mengapresiasi musik lo setinggi-tingginya.

Popular posts from this blog

Karya Besar Vincent van Gogh

11 Lagu Wajib Anak Tongkrongan Depan Gang Tahun 90'an

Pearl Jam Vs Nirvana ?